A Lesson Learnt

People come and go in your life. Many of them stay with you and provide you with sweet memories to remind you of them. However, some of them might just drop by and leave you even without saying goodbye. It seems a bit unfair when you got treated that way. You keep blaming your selves what have you done wrong.

It is then deteriorating when they won’t say anything to you the reasons they did so. You keep questioning your self about the mess remained whilst thinking how could be all these happen to you? You then wanna make sure that the paths that you been through with those people were okay or not. You reproduced the do’s and dont’s but still, you end up with a bunch of questions.

You won’t speculate because you think you know those people like the back of your hand. But it seems that you are wrong. Wouldn’t be it different when you really know who they really are? Their personalities, behaviours and attitudes. You DON’T, do you? If only you knew then you will definitely decided not to be that close to those people. It is always like this. Regret and disappointment always come at the end. Never showing them selves up from the beginning.

IMG_7957

Photo: Science

Fortunately, at the end you will realise that this is just the way how life runs. Ups and downs are really normal. If there no ups and downs then, you are dead, aren’t you?

All you know now is experience is the best teacher. You won’t know things until you go through it. It teaches you to always have ‘questions’ and ‘be prepared’ to the worst possibilities ahead. And the most important lesson is that, trust’ is the most invaluable thing that you won’t sacrifice AGAIN. Finally, you should be thankful for putting you to experience all these stories. It’s a lesson learnt.

Cheers,

Seluz

Melbourne, 28 March 2015

Hadiah Ultah Paling Berkesan Tahun Ini

Ini kali kedua saya merayakan ulang tahun di negeri orang. Tidak terlalu banyak yang berbeda dengan ultah sebelum-sebelumnya. Ucapan dan doa dari orang-orang terdekat selalu jadi hadiah spesial setiap kali merayakan hari lahir ini. Kado-kado kecil juga turut meramaikan hari spesial buat saya ini. Mungkin yang sedikit berbeda hanyalah tempat di mana saya berada sekarang. ‘Luar Negeri’.

Bersyukur itu pasti. Mendapat tambahan usia itu sebuah anugerah yang patut disyukuri, menurut saya. Selain bertambah dewasa, anugerah  tambahan usia ini juga saya artikan sebagai satu tambahan point untuk semakin matang dalam iman, cita-cita, cinta, harapan, dan tingkah laku. Sudah dua kali berturut-turut saya selalu mendapat hadiah ulang tahun yang sangat berkesan. Hadiah yang membuat saya selalu ingat momen pertambahan usia saya dan selalu ingin berada di tanggal 22 Maret. Tak rela untuk beralih ke hari berikutnya.

Momen itu sepertinya kembali terulang lagi kali ini. Ulang tahun 2015 kali ini akan saya kenang (mungkin) seumur hidup saya. Betapa tidak, di hari spesial itu (22 Maret 2015) saya berkesempatan mengikuti seleksi pertandingan badminton kategori ganda putra, yang diadakan oleh Perhimpunan Pelajar Indonesia di Australia (PPIA) State Victoria dan tebak apa, saya dan rekan ganda saya keluar sebagai pemenang yang selanjutnya akan mewakili PPIA State Victoria di ajang tahunan, Olymppia 2015 yang akan digelar di Wollonggong, Sydney 11 – 12 April mendatang. Tentu saja ini akan jadi goresan cerita dan pengalaman yang tidak akan saya lupakan. Ini bukan soal hadiah jika jadi pemenang nanti, tapi lebih ke ‘kesempatan emas’ yang menurut saya tak pernah terulang untuk kedua kali.

Ya, saya akan berkesempatan bertemu dengan setiap ‘jagoan’ PPIA utusan dari tiap negara bagian di Australia. Hufftt, tak sabar lagi buat merasakan pengalaman itu. Saya tidak memasang target apa-apa buat pertandingan nanti. Latihan intensive ala atlet juga tidak akan saya lakukan. Waktu kuliah yang semakin padat dengan mulai berdatangannya assignment, ditambah komitmen riset yang sedang berjalan, tentu membuat saya untuk lebih memprioritaskan kegiatan kuliah dan penelitian. Tapi, bukan berarti hanya mau ikut rame di ajang itu nanti. Kalau juara ya bersyukur, kalau tidak pun tetap bersyukur. Punya kesempatan buat jadi wakil pelajar di State Victoria di partai ganda putra Badminton nanti akan jadi satu cerita menarik lain belajar di negeri kangguru ini. Mudah-mudahan bisa membuat nama harum PPIA State Victoria nanti.

Finger-crossed.

Seluz

Melbourne, 26 March 2015

Always Feel Home at The Uni

Photo: Private Courtesy

Photo: Private Courtesy

Chosing the right place to study is one big concern for me. The reason is pretty simple. The more comfortable the place is, the easier I can focus. It is therefore, I always choose the place that is not really crowded. Otherwise, I won’t concentrate easily. But, well, I reckon everyone has specific reasons to choose a place to study at. Some friends of mine prefer studying at home after their classes. They found studying at home is far better compared to staying at uni to do the study. However, others feel vice versa. Studying at the uni libraries is really comfortable. And I perhaps belong to this group of people. There are several reasons why I prefer to study at the uni after classes. Here are some of them:

  • Private cubicle is provided This is the main reason why I feel so comfort studying at the uni. Maths and Stats Department provides a room for graduate students in the Richard Berry Building. There are many rooms allocated for master dan Ph.D students. At the ground floor for examples, there are 5 rooms provided. Two of them are pretty familiar to me since I was staying in room G69 in my first semester last year. And starting from second semester last year until now, I am staying in room G13 at desk 43. In all rooms (including G13 and G69) there are more than 5 cubicles. Each of those cubicles has a  computer. Ooo wow!!! I feel like the uni is really supportive to the students. No need to worry if you don’t own a computer at home or a laptop. Splendid.
Private Courtesy

Private Courtesy

  • There is a ‘kitchen’ inside the building Well, basically it is not a real kitchen. What I mean here is the tea staff room. This room is provided for the staff and the graduate students as a dining room. If you are a staff in Maths and Stats Department or  a master/Ph.D student, you are allowed to store your food in the fridge inside this room. You are also allowed to make a cup of tea or coffee. Help your self!! The tea and coffee are provided for FREE. Yuhuuuu…. Many grad students always spend sometime here to chat to each other at the lunch or dinner time. There are also two microwaves and a washing basin inside this room. You can bring your own meal (for lunch and dinner) and store it in the fridge. And you can re-heat at dinner or lunch. It is amazing, isn’t?
Private Courtesy

Private Courtesy

  • Master students room is really quite I prefer to study in a really quite place. This is just me. I can’t really concentrate in a crowded place. My brain doesn’t work that way. It is therefore, I found room G13 is really perfect for me to be focused and productive during a day. The room is pretty busy in a day time, especially after the classes are over. But it is really nice and quite in the night time and the weekends.
  • Free Printing Available As a master student, I have an access to print from my computer in room G13. And this is free, as long as the stuff that I print is related to my uni’s work. Since my second semester, I’ve never ever spent money for printing my uni’s files like lecture notes, assignments, and prac classes. Simply hit the print button and all the documents needed are printed.
  • Internet Access is Super Fast I have to admit that the internet connection here (not only in Melbourne but in entire Australia) is awesome. The computer in my room, for example, has a limited access to the wifi of Melbourne Uni. This super fast connection is really helpful since everything is online here. For instance, to borrow a book from libraries, you just sit and search the book in the catalog online. Also, it’s super helpful to download articles and journals from the uni. You just log in to your student portal web page and get an access from the library web site.
  • Private Locker Another reason that makes me feel home studying at the uni is because I have my own private locker at my own cubicle. You just need to deposit 20 bucks to get the key for your entire study period. On my case, I will use that locker for 2 years and will get back my money once I graduate. So, technically the locker is FREE.
  • Safe at Night Being safe is the most important thing that you expect when you study until midnight. Well, I do. I almost spend my night time study until really late at night. The uni is a safe place during the night. Many Unimelb security guards are always operating at night regularly so you don’t need to be worried. If you live around the uni, it is also so secure to walk along the roads at night.

Those 7 points above are some of the reasons why I always feel home at uni. If there are no facilities like these at the uni, I might not feel this way and perhaps will study at home. However, everyone has their own reasons to choose which place to study at. And I choose Uni for my study place. Cheers, Seluz (Melbourne, 21st March 2015)

Tips Melamar Beasiswa AAS Tahap 1

Melamar beasiswa untuk lanjut sekolah (baik dalam negeri maupun luar negeri) itu gampang-gampang susah. Pelamar dituntut untuk mengikuti serangkaian tahap seleksi, yang kadang mengguras tenaga, pikiran, kantong bahkan perasaan. Begitu menurut saya. Tapi, kalau kita bisa mengatasi semua tahap seleksi dengan baik tentu hasilnya pun akan maksimal.

Nah, oleh sebab itu, pada postingan kali ini saya mau membagi beberapa tips yang saya kira berguna bagi teman-teman di luar sana, yang ingin ataupun yang sedang menggodok aplikasi beasiswa, terutama beasiswa AAS – Australia Awards Scholarship. Saya sendiri adalah salah satu awardees AAS 2013 yang telah selesai menempuh studi master di Australia. (Bagi yang belum pernah tahu tentang beasiswa AAS, bisa klik link ini.)

Ada 2 tahap penting dalam seleksi AAS, yaitu, tahap seleksi administrasi dan tahap JST (Joint Selection Team) wawancara dan test IELTS. Karena ada dua tahap seleksi ini, maka tips yang akan saya bagikan di sini, akan saya uraikan berdasarkan kedua poin ini.

Pada blog postingan ini, saya hanya akan menggarisbawahi beberapa hal, yang menurut saya penting saat Tahap 1 Aplikasi AAS.

Source: giphy

Sumber: giphy

Tahap 1 : Seleksi Administrasi 

Di tahap ini, pelamar akan melengkapi segala dokumen persyaratan yang diminta sekaligus mengisi formulir aplikasi. Kedua hal ini sama pentingnya, untuk itu perlu mendapat prioritas yang sama.

Berikut beberapa tips di tahap seleksi administrasi ini.

  1. Persiapkan kelengkapan dokumen dari jauh-jauh hari.  Aplikasi AAS biasa dibuka awal tahun. Pembukaan dan deadline juga sudah relatif berubah dari tahun ke tahun. Nah untuk tahun 2016, misalnya, aplikasi sudah dibuka sejak Februari 2016 dan ditutup bulan April nanti. Itu artinya apa? Kita punya waktu 3 bulan untuk melengkapi dokumen yang diminta. Waktu yang menurut saya sangat cukup untuk membenahi semua dokumen persyaratan, seperti legalisir ijazah, akta kelahiran dan dokumen-dokumen penting lainnya. Jangan tunggu ‘air di batang leher‘ baru mulai melengkapi persiapan dokumen ini. Sesegera mungkin melengkapi dokumen satu per satu.
  2. Download dan Pahami Pertanyaan-Pertanyaannya dengan baik. Sejak beberapa tahum terakhit, isian aplikasi bisa dilakukan secara online. Bagi teman-teman yang belum paham cara melamar beasiswa ini, bisa ikuti link ini. Di link tersebut, tersedia semua info untuk melamar dan formulir aplikasinya seperti terlihat dalam gambar di bawah ini.Screen Shot 2015-03-13 at 12.47.21 PMSistem aplikasi online masih baru bagi saya karena di tahun 2013 saat saya melamar, aplikasi masih harus diunduh dan semua dokumen harus dikirim ke kantor AAS di Jakarta. Untuk tahun 2017, pelamar diwajibkan untuk apply secara online. Langkah pertama yang perlu dilakukan adalah membuat akun di portal isian aplikasi online ini. Isian ini bisa kita simpan dan tidak perlu selesai dalam sekali duduk. Saran saya, sebelum menjawab pertanyaan-pertanyaan krusial dalam ‘Supporting Statements‘,  sebaiknya luangkan waktu untuk memahami pertanyaan yang ada di bagian ini. Pertanyaan-pertanyaan itu kelihatan sederhana, but trust me, itu tak sesederhana yang seperti terlihat. Pelajari maksud pertanyaan-pertanyaan itu. Contoh pertanyaan, “How would you contribute once you finish your study?”. Di pertanyaan ini, kita diminta untuk merinci bagaimana cara Anda berkontribusi sekembali dari masa belajar Anda? Itu artinya, dengan kata lain, kita diminta untuk menjawab, dengan cara apa, kita bisa berkontribusi setelah selesai studi nanti. Di pertanyaan ini jelas sekali bahwa yang diharapkan adalah uraian jawaban yang mengarah ke cara kita berkontribusi. Cukup jelas saya kira. Tapi, hati-hati! Beberapa pertanyaan terlihat menanyakan hal yang sama. Untuk itu, pahami baik-baik maksud pertanyaan-pertanyaan itu.
  3. Mind mapping. Setelah paham betul tentang apa yang diminta di pertanyaan itu, buatlah mind mapping ide untuk jawaban pertanyaan-pertanyaan tersebut. Ini penting sebab untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, kita diberi ruang yang terbatas. Aplikasi tahun 2013, misalnya, kita hanya punya 100 kata untuk mendeskripsikan rincian jawaban kita. Untuk itu, mind mapping  penting. Hindari jawaban yang bertele-tele. Langsung saja ke inti permasalahan, straight to the point. Uraian jawaban Anda, bisa diuraikan dalam point per point ataupun dalam bentuk uraian. Tidak masalah sejauh menjawab apa yang ditanya.
  4. Sharing dengan sahabat ataupun kenalan yang sudah pernah melamar AAS. Setelah draft pertama lamaran sudah tersedia, luangkan waktu untuk bertukar pendapat dengan sesama teman yang sedang melamar atau yang sudah melamar beasiswa AAS. Diskusikan jawaban-jawaban yang Anda berikan. Kadang kita begitu yakin dengan jawaban-jawaban yang kita berikan, tanpa sadar ada sudut lain yang masih bisa digarap. Untuk itu, ada baiknya mengontak rekan-rekan yang sudah pernah melamar dan sharing soal ini. Dengan diskusi ini, Anda akan banyak mendapat pandangan yang bisa memperkaya jawaban Anda. Perlu garis bawahi bahwa dalam dalam beasiswa apa saja, Anda tida sedang berkompetisi dengan orang yang “pintar” tetapi orang yang “pintar melamar” (Ini saya kutip dari salah satu fasilitator di FAN – Forum Akademia NTT, yang menjadi narasumber saya saat melamar beasiswa). Untuk itu, pengalaman dari teman, kenalan, handai taulan ataupun sahabat yang sudah lulus atapun belum lulus, sangat berharga. Tapi, semua pandangan itu tentu kembali ke pribadi Anda. Jika itu Anda pikir sejalan dengan yang Anda harapkan, boleh diambil, dan apabila itu agak sedikit berlawanan dengan apa yang Anda pikirkan dan yakini, bisa ditimbang-timbang terlebih dahulu. Satu yang pasti, keputusan ada di tangan Anda.
  5. Manajemen Draft Isian yang Baik. Buatlah sebuah database kecil terhadap semua draft aplikasi Anda. Anda tentunya tidak mau salah mengupdate isian formulir aplikasi Anda. Saran saya, buatlah, subfolder-subfolder dalam main folder “Draft Aplikasi”, dengan memberikan nama yang jelas tentang status “update” subfolder tersebut. Anda bisa memberikan nama berdasarkan tanggal ketika Anda memperbaharui isian aplikasi tersebut. Atau, bisa juga dengan memberikan nama seperti, “Draft 1”, “Draft 2”, dan seterusnya hingga “Final Draft”. Dengan berbekal manajemen file yang baik seperti ini, akan sangat menolong Anda ketika Anda dinyatakan lulus ke Tahap wawancara. JST. Anda tidak perlu khawatir dengan draft aplikasi mana yang Anda kirimkan beberapa bulan yang lalu.
  6. Benang merah isian aplikasi Anda? Sadar ataupun tidak, sebenarnya Anda sedang “mempromosikan” diri Anda lewat aplikasi Anda. Bagaimana cara saya, menyakinkan pihak sponsor kalau sayalah orang yang mereka cari? Begini maksud saya, sekarang ada sponsor yang akan memberikan sejumlah besar dana kepada Anda untuk melanjutkan studi. Tentu saja, pihak sponsor itu akan betul-betul mencari pelamar yang benar-benar sesuai dengan kriteria mereka, yang tentu menjanjikan sesuatu di akhir studi nanti. Beasiswa AAS adalah salah beasiswa yang menurut saya menekankan pada pembangunan di Indonesia yang secara langsung ataupun tidak langsung punya hubungan yang sangat erat dengan kerja sama Indonesia- Australia. Itu artinya, dalam “promosi kata-kata” Anda dalam formuir aplikasi, harus benar-benar dapat menyakinkan mereka bahwa Anda adalah orang yang tepat. Untuk itu, benang merah uraian Anda harus JELAS. Yang saya maksudkan di sini adalah keterkaitan antara satu pertanyaan dengan pertanyaan lain. Dan juga, keterkaitan bidang studi yang mau Anda ambil dengan latar belakang pendidikan dan pekerjaan Anda sekarang. Di sini, Anda perlu secara tersirat maupun tersurat menggambarkan bagaimana kaitan antara apa yang sudah Anda pelajari di jenjang pendidikan sebelumnya dengan apa yang akan Anda ambil nanti, yang juga tentu saja berkaitan dengan bidang pekerjaan Anda. Sekali lagi ini karena kata “pembangunan’ yang saya sebutkan di atas.
  7. Berilah jawaban yang logis dan tidak bombastis. Maksud saya, jika ditanya kontribusi apa yang akan Anda berikan setelah selesai studi, hindari jawaban yang terkesan ‘wow’, dalam artian terlalu muluk. Contohnya, “setelah kembali nanti saya akan menerapkan ketrampilan dan ilmu pengetahuan saya sehingga korupsi dapat diberantas”. Sekilas jawaban ini terdengar ok. Tapi, yakin korupsi dapat diberantas? Oleh sebab itu, usahakan memberikan jawaban yang logis dan realistis. Atau dengan kata lain, berpikir global tapi bertindak lokal. Maksud saya, kontribusi itu tidak harus yang terdengar wow. Justru, dengan kontribusi kecil dan simple, kadang terasa lebih realistis.
  8. Bagaimana dengan pilihan Uni? Yap, ini salah satu hal penting yang berperan dalam menentukan “benang merah”  aplikasi Anda. Sebaiknya, pilihan universitas perlu Anda finalise matang-matang. Berdasarkan pengalaman saya, pilihan uni juga menentukan ‘big picture” aplikasi Anda. Kenapa? Pertama, dengan memutuskan uni tempat studi Anda nanti, artinya Anda sudah betul-betul tahu struktur dari perkuliahan di bidang yang mau Anda pelajari itu.  Dengan tahu mata kuliah, skills dan knowledge apa yang akan Anda “panen”, itu artinya akan dengan mudah Anda gunakan untuk menjawab pertanyaan, seperti, “Bagaimana cara Anda berkontribusi sepulang dari studi?” Kedua, dengan memutuskan matang-matang kampus tujuan belajar Anda, itu artinya Anda telah menunjukkan keseriusan Anda untuk mengahadapi tempat belajar baru Anda nanti. Oleh sebab itulah, saya pikir ada baiknya memikirkan ini jauh-jauh hari sambil isian aplikasi Anda berjalan. However, pelamar masih bisa merubah pilhan kampus saat PDT – Pre-Departure Training nanti, jika ternyata terjadi perubahan dalam struktur kurikulumnya. Ini terjadi pada saya juga. Saya akhirnya menggantikan pilihan Uni saya sebab Uni pilihan pertama saya ternyata hanya menawarkan satu tahun masa belajar dan tidak lagi menawarkan minor thesis.  Akan tetapi perlu diingat juga, Anda hanya boleh mengganti pilihan kampus Anda saat PDT itu, bukan menganti area studi Anda. Contohnya, jika semula dalam aplikasi Anda, Anda akan mengambil studi di area kesehatan, dan maka Anda tidak bisa menggantinya dengan Development Study. Bagi teman-teman yang berminat mengambil Master of Science – Applied Maths, mungkin bisa melihat beberapa alasan pilihan uni saya dengan mengikuti link ini.

Ini adalah beberapa tips yang sedapat mungkin saya bagikan pada kesempatan postingan kali ini. Saya akan tetap mengupdate tips-tips ini, ketika ada lagi yang bisa saya tambahkan dan berharap bisa membantu teman-teman dalam mengisi aplikasi AAS.

Last but not least dari saya adalah selalu positive thinking and be optimistic. Dengan begitu, Anda akan selalu menciptakan aliran energi yang positif dalam pikiran Anda, yang sadar ataupun tidak, akan sangat berpengaruh positif terhadap semangat dan motivasi Anda.

“You’ll never know till you’ve tried, won’t you?”

Sumber: giphy

Sumber: giphy

Salam,

Melbourne,  March 13, 2015.

Sebuah Lakon Baru

IMG_7848.JPG

Sumber: Courtesy Pribadi

Ini rutinitas baru yang belakangan saya lakoni. Duduk menyepi di salah satu sudut taman-taman yang ada di seputaran kota Melbourne sembari menikmati sejuknya udara sore. Ya, Melbourne memang salah satu kota di Australia yang punya banyak sekali area hijau. Herannya, area hijau ini bukan hanya ditemui di pinggiran kota tapi malah banyak sekali bertebaran di sekitar pusat kota. Princess Park, misalnya. Taman yang berlokasi tidak jauh dari Melbourne Uni ini sudah menjadi taman favorit saya. Bukan hanya jaraknya yang dekat dari kampus maupun rumah, taman ini selalu punya daya pikat sendiri buat saya.

Pertama, karena hamparan rumput hijau yang tebal dan rimbunnya pepohonan di area sekitar taman. Ketika penat dan sumpek, udara segar dari rerimbunan pepohanan ini selalu jadi obat yang mujarab.

Kedua, karena taman ini juga punya lintasan khusus buat jogging ataupun biking. Jadi, kalau ke sini, kita juga bisa sekalian lari sore ataupun bersepeda ria di pagi hari.

Ketiga, karena ada lebih dari 3 fontain; seperti aqua bubler di Unimelb, yang bisa kita pake buat tap air minum. Ini penting sekali, misalnya pas makan siang atau makan malam di taman, kita tidak perlu membawa air minun. Cukup bawa botol kosong dan tinggal tap. Dari beberapa taman yang saya tongkrongi, baru Princess Park ini yang punya fontain yang tersebar merata di seputaran taman.

Ini mungkin beberapa alasan kenapa akhir-akhir ini saya betah sekali mojok di Princess Park. Seandainya di Indo ada juga banyak daerah hijau seperti di sini, pasti saya akan selalu main ke sana. Saya sering sekali menghabiskan waktu weekend di taman ini sambil jadi saksi sunset yang keren dari balik pepohanan. Pasti akan lebih seru jika bisa menyaksikan matahari terbit dari sudut taman ini. Sepertinya ini akan jadi misi berikut saya nongkrong di taman ini. LOL.

Salam,

Melbourne, 7 Maret 2015